Semangat Diri

"Waktu adalah sesuatu yang sangat berharga, cepat berlalu dan tidak dapat diulangi, maka manfatkan waktu yang kita miliki dengan semaksimal mungkin untuk berkarya."

Selasa, 10 Januari 2012

Qobiltu Nikahaha wa Tazwijaha bil Mahril Madzkur Haalan

Qobiltu Nikahaha wa Tazwijaha alal Mahril Madzkuur Haalan, sebenarnya ini kata-kata apa sih? kok banyak orang bilang ini kata luar biasa banget. Bisa merubah hidup seseorang.

Wah untuk orang yang masih belajar seperti saya, alias belum praktik kudu ngerti dulu nih. Biar kagak sembarangan ngucap tu kata, he he he

Ini kata ajaib dalam bahasa arab, seorang muslim ketika ingin masuk gerbang keluarga, menyempurnakan separuh Din-nya, wuiiihh... sueger kedengarannya. Mengucapkan kata-kata ini, atau lebih terkenal dengan menikah. Kira-kira kaya bapak kita dulu pas menikahi mama kita, :)

Kalo secara ilmu ini konno kutipkan dari ceramah Ustadz,

Dalam ijab dan qobul pernikahan, seringnya penghulu (atau siapapun yang mengakadkan) memakai tambahan-tambahan yang sifatnya "tidak wajib". Namun tambahan apapun yang mereka berikan, tidak akan keluar dari pernyataan di bawah ini:

اَنْکَحْتُكَ وَ زَوَّجْتُكَ مَخْطُوْبَتَكَ .... بِنْتِ .... عَلَی الْمَهْرِ ....

(Ankahtuka wa Zawwajtuka Makhtubataka .... Binti .... alal Mahri ....)

Artinya:
“Aku nikahkan engkau, dan aku kawinkan engkau dengan pinanganmu .... puteri ..... dengan mahar .....”

Itu jika yang mengakadkan orang lain; bukan ayah mempelai perempuan. Namun ayahnya langsung yang menikahkan maka setelah kata “pinanganmu” (مخطوبتك) bisa ditambah dengan dengan kata “puteriku” (بنتي) sehingga menjadi:

اَنْکَحْتُكَ وَ زَوَّجْتُكَ مَخْطُوْبَتَكَ بِنْتِيْ .... عَلَی الْمَهْرِ ....

(Ankahtuka wa Zawwajtuka Makhtubataka Binti .... alal Mahri ....)

Artinya:
“Aku nikahkan engkau, dan aku kawinkan engkau dengan pinanganmu puteriku ..... dengan mahar .....”

Siapapun yang menikahkan, baik ayah mempelai wanita maupun orang lain, maka jawabannya adalah:
قَبِلْتُ نِکَاحَهَا وَ تَزْوِيْجَهَا عَلَي الْمَهْرِ الْمَذْکُوْرِ وَ رَِضِْیتُ بِهِ وَ اللهُ وَلِيُّ التَّوْفِیْقِ

(Qobiltu Nikahaha wa Tazwijaha alal Mahril Madzkuur wa Radhiitu bihi, Wallahu Waliyut Taufiq)

Artinya:
“Aku terima pernikahan dan perkawinannya dengan mahar yang telah disebutkan, dan aku rela dengan hal itu. Dan semoga Allah selalu memberikan anugerah”

Wow... subhanallah, jadi begitu prend. Tar kalo kita nikah nanti, pake bahasa arab bisa juga tuh buat ijab qobulnya...

Kalo pake bahasa daerah kan beda-beda tapi kalo pake bahasa arab sama semua... bedanya, nama yang mau dinikahi.. hi hi hi

Itu aja dulu, maklum konno juga masih belajar nih, bisa dapat ilmu bermanfaat dibagi-bagi aja...

Wah belajar cara nikah, jadi ingat dengan Koizumi... bisa gak ya Konno nikah dengan Koizumi... he he he

Jadi ngelantur nih, eh tapi kalo mau tahu ceritanya... tunggu ya episode selanjutnya... Cerbung Konno Yuki...

Konno Yuki 11.01.2012

0 komentar:

Poskan Komentar